ORANG BEJO DAN ORANG PINTAR

Saya termasuk orang yang percaya bahwa faktor keberuntungan memiliki andil dalam menentukan nasib seseorang. Orang pintar sering kalah dengan orang bejo (mujur). Namun demikian, saya tidak sepakat dengan orang yang hanya mengandalkan faktor keberuntungan semata. Thomas Alfa Edison mengatakan bahwa keberuntungan terjadi saat kesempatan bertemu dengan kesiapan. Oleh karena itu kalau mau beruntung maka harus selalu siap karena kita tidak tahu kapan kesempatan tersebut datang. Dalam mempersiapkan diri, kita juga perlu memperhitungkan kira-kira kapan kesempatan tertentu akan datang sehingga prioritas pilihan dapat disesuaikan. Karena susah memperhitungkan datangnya kesempatan maka dapat digunakan feeling atau intuisi. Berikut ini adalah contoh nyata yang saya alami tentang BEJO:

1. Tahun 2007 saya mengalami BEJO ketika berhasil lolos ke babak final lomba Ristek Medco-Energy Award di Kementrian Ristek. Setahun sebelumnya, saya menyelesaikan eksperimen Mesin Paijo dan menyusun laporannya dalam bentuk karya ilmiah berdasarkan feeling akan ada lomba dalam waktu dekat. Ketika saya baca info lomba di Ristek, makalah sudah tinggal diedit seperlunya disesuaikan dengan pedoman lomba. Jadi saya sudah siap ketika kesempatan tiba. Pada babak final Mesin Paijo menempati peringkat 3 dari 5 finalis, peringkat yang tidak terlalu buruk untuk hasil kerja eksperimenter bonek yang harus bersaing dengan para pakar mesin dari universitas dan lembaga penelitian ternama.
2. Tahun 2012-2013-2014 adalah tahun BEJO untuk anak saya Wisnu. Detektor Telur Busuk yang dia siapkan tahun 2009 mendadak melejit secara viral: 2012 mendapat medali perak NYIA di LIPI, 2013 mendapat medali emas + piala best inventor + special award di IEYI di Kuala Lumpur, Mei 2013 mendapat piagam Taruna Cendekia Buana dari sekolah, 25 Juli 2014 menjadi bintang tamu Kick Andy Show, 19 Des 2014 menerima Medali Emas dan Piagam Penghargaan Bela Negara dari Kementrian Pertahanan RI. Padahal Detektor Telur Busuk tersebut kalah di babak final LCEN di ITS Surabaya dan sudah digudangkan sampai beberapa bagiannya berkarat. Tahun 2010 dan 2011 saya kasih tahu Wisnu untuk diikutkan lomba NYIA tetapi dia tidak mau karena merasa tidak akan masuk final, apalagi menang. Tahun 2012 saya kasih tahu lagi karena merupakan kesempatan terakhir dia bisa ikut NYIA. Meski kurang yakin akhirnya Wisnu ikutkan juga, tanpa memberitahu sekolah karena tidak yakin bisa masuk final sehingga saya sendiri sebagai orangtua dan pembimbing yang menandatangani surat rekomendasi. Dan hasilnya luar biasa seperti yang saya sebutkan di atas. Seandainya diikutkan tahun 2010 atau 2011 apakah hasilnya akan seperti yang terjadi sekarang ??? Menurut saya tidak, karena segala sesuatu ada masanya, tidak bisa terlalu cepat dan tidak bisa terlalu lambat, harus pas dan itu adalah tahun 2012.

3. Tahun 2013 dan 2014 adalah tahun BEJO untuk anak saya Baskara. Akhir tahun 2013 dia meraih juara 1 NYIA ke-6, Mei 2014 meraih juara 1 LCEN di ITS, dan Awal Nopember lalu dia menerima medali perak dan medali perunggu dari IEYI, dan special award dari NYIA ke-7.  Smart Water Gate-2 (SWG-2) adalah karya Baskara yang harus mengalami perjalanan panjang sebelum akhirnya mendapat penghargaan. Dibuat tahun 2012 dan kalah di babak final LCEN di ITS, tahun itu juga kalah lagi di babak final INAICTA, tahun 2013 kalah lagi di NYIA, dan akhirnya 2014 menyumbang 1 medali perunggu untuk Indonesia di IEYI. Sepertinya perjalanan SWG-2 sudah akan berhenti sampai di situ, dan sudah saatnya menyiapkan diri lagi dengan karya yang baru untuk kesempatan yang baru pula.
Begitulah kira-kira pengalaman saya mengenai kejadian BEJO, yang harus diperjuangkan dengan ora et labora sehingga kita akan siap saat kesempatan yang hanya sekali itu datang menghampiri. Jadi supaya BEJO kita harus mengembangkan diri supaya PINTAR sehingga kita telah siap ketika kesempatan datang. Terimakasih dan salam eksperimen.

Paijo sesaat setekah menerima hadiah

Paijo sesaat setelah menerima hadiah

Wisnu sesaat setelah menerima Medali Bela Negara

Wisnu sesaat setelah menerima Medali Bela Negara

Baskara dengan Medali Perak, Medali Perunggu, dan Special Award

Baskara dengan Medali Perak, Medali Perunggu, dan Special Award

BENGKEL PAIJO MENYUMBANG 2 MEDALI IEYI UNTUK INDONESIA

Setelah tahun lalu menyumbang 1 medali emas di International Exhibition for Young Inventors (IEYI) di Kuala Lumpur, sekarang Bengkel Paijo menyumbang 1 medali perak dan 1 medali perunggu dalam even yang sama di SMESCO Jakarta. IEYI adalah acara pameran dan lomba tingkat internasional yang diikuti oleh para inventor belia dan remaja berusia maksimum 18 tahun. Pada tahun 2014 ini, IEYI diikuti oleh 202 invensi dari 11 negara yaitu Indonesia, Malaysia, Philipines, Thailand, Taiwan, Hongkong, Jepang, Nigeria, Mesir, India, dan Iran. Peserta dari Indonesia sendiri berjumlah 60 invensi, dan peserta dari luar negeri berjumlah 142 invensi. Acara pameran dan lomba tersebut juga sekaligus dirangkaikan dengan dua lomba tingkat nasional yaitu Lomba Karya Ilmiah Remaja (LKIR) dan National Young Inventor Award (NYIA) yang semuanya ditangani oleh LIPI. Penjurian dilakukan tanggal 31 Oktober oleh dewan juri internasional yang berasal dari Negara-negara peserta dengan ketua Bpk. Laksana Tri Handoko dari LIPI.

Baskara dengan Medali Perak, Medali Perunggu, dan Special Award

Baskara dengan Medali Perak, Medali Perunggu, dan Special Award

Dalam IEYI kali ini Bengkel Paijo mengirim seroang crew andalan yaitu Baskara yang sudah malang melintang di banyak even nasional sebelumnya seperti: finalis Kids Widness News (KWN) Panasonic, finalis LCEN 2012 di ITS, finalis INAICTA 2012 dan INAICTA 2014 di Kemenkominfo, juara-1 NYIA 2013 di LIPI, dan juara-1 LCEN 2014 di ITS. Pada IEYI ke-10 ini, LIPI mengikutkan 2 karya Baskara yaitu:

  1. Smart Water Gate-2 (SWG-2), yaitu pintu air tambak yang dapat membuka dan menutup secara otomatis mengikuti siklus pasang surut air laut. Setelah 3 kali menjadi finalis di even nasional tapi tidak pernah menang di LCEN 2012, INAICTA 2012, dan NYIA 2013, akhirnya SWG-2 berhasil mendapatkan penghargaan tingkat internasional medali perunggu IEYI. Sebuah perjalanan panjang yang penuh liku dan sarat perjuangan.
  2. Electronic Wet Floor Sign (EWFS), yaitu tanda peringatan lantai basah elektronik yang akan berkedip-kedip jika lantai basah dan akan padam jika lantai sudah kering. Perjalanan relatif mulus setelah berhasil masuk final NYIA 2013 dan berhasil menjadi juara-1. EWFS mendapatkan penghargaan medali perak IEYI.

Selain ikut IEYI, Baskara juga meloloskan satu karya berjudul JINGKATON dalam NYIA yang kebetulan acaranya diadakan pada waktu dan di tempat yang sama. Alat penjinjing dan pengikat karton sederhana yang terbuat dari Velcro tersebut mendapat penghargaan khusus (Special Award) dari LIPI dan berpeluang untuk diikutkan IEYI tahun depan.
Semoga Bengkel Paijo tetap eksis di dunia invensi dan inovasi dan dapat ikut ambil bagian dalam membangun kemandirian dan kedaulatan teknologi Indonesia. Terimakasih dan salam eksperimen.

POMPA AIR TENAGA GRAVITASI-4

Beberapa tahun lalu, negara kita dihebohkan dengan kemunculan seorang eksperimenter Djoko Suprapto dengan Blue Energy dan Jodipati. Tidak tanggung-tanggung, eksperimenter dari Nganjuk tersebut berhasil meraup milyaran rupiah dari “bisnis energi” tersebut. Yang membuat saya jengah, yang menjadi korban bukan semata-mata orang yang awam terhadap IPTEK tapi justru termasuk kalangan akademisi yang notabene secara kolektif melek ilmu pengetahuan dan teknologi. Yang paling parah, bapak presiden SBY yang notabene memiliki tim ahli berbagai bidang juga dapat dikerjai oleh eksperimenter tersebut. Belum hilang ingatan tentang Djoko Suprapto, suah muncul lagi Djoko Pasiro dengan PLTMG (Pembangkit Listrik Tenaga Mekanik Gravitasi). Kala itu bupati Pamekasan yang dikerjai, entah ada korban lain atau tidak (semoga tidak). Mungkin besok, minggu depan, bulan depan, tahun depan, atau entah kapan sangat mungkin masih akan muncul Djoko-Djoko yang lain di lain daerah dengan “temuan” yang lain dan korban yang lain pula. Menyikapi fenomena tersebut, saya sebagai seorang eksperimenter bonek merasa perlu untuk “ngudar gagasan” dan “urun rembug” agar masyarakat umum, kalangan akademisi, pejabat publik, dan juga para bloger mania tidak tertipu lagi oleh segelintir eksperimenter sontoloyo yang memanfaatkan situasi krisis energi dan kebodohan masyarakat untuk meraup keuntungan pribadi alias “mikir wetenge dewe”.

Kalau kita telusuri sejarah, sebenarnya fenomena Djoko (baca: free energy) bukan hanya terjadi di Indonesia saja tetapi juga pernah terjadi di Eropa, India, Amerika, Canada, dll. Peristiwa semacam itu juga bukan baru abad ini saja terjadi tetapi sudah terjadi sejak lebih dari tujuh ratus tahun yang lalu (abad 13) dan sudah tercatat puluhan desain dan prototype yang telah dibuat. Meskipun demikian, tidak seluruh eksperimenter yang mengklaim telah menemukan teknologi energi gratis tersebut melakukan pembohongan publik ataupun penipuan untuk meraup uang. Eric, sejak 1996 telah menuliskan dalam websitenya sebuah daftar panjang klaim maupun penipuan yang berhubungan dengan mesin abadi (perpetual motion / over unity) maupun energi gratis (free energy). Selain itu, ada juga website The Museum of Unworkable Device yang memuat puluhan gambar desain mesin abadi dan mesin energi gratis dari jaman ke jaman lengkap dengan keterangan yang cukup detail. Yang menarik, sampai saat ini masih banyak masyarakat umum maupun eksperimenter yang berkeyakinan kuat bahwa beberapa alat tersebut suatu ketika akan dapat bekerja jika dibuat dengan beberapa modifikasi desain dan dengan teknik pembuatan yang lebih presisi. Bagi mereka, kemunculan alat yang mereka impikan hanyalah menunggu waktu dan orang/eksperimenter yang dapat memecahkan masalah teknis yang dihadapi selama ini. Keyakinan itulah yang oleh beberapa eksperimenter sontoloyo dimanfaatkan sebagai peluang untuk meraup keuntungan ketika krisis energi menimpa. Karena kebanyakan eksperimenter memiliki kemampuan teoritis dan teknis yang tinggi, maka jika didukung dengan kemampuan public speaking dan influencing skill yang baik akan dapat berprofesi ganda menjadi pesulap (eksperimenter baik) atau penipu (eksperimenter jahat). Perbedaan antara pesulap dengan penipu sangatlah tipis, yaitu hanya masalah kerelaan korban semata. Bermain sulap bukan kejahatan karena para penonton secara sadar dan bahkan rela membayar hanya untuk membiarkan dirinya “ditipu”. Sedangkan penipu, korbannya tidak sadar dirinnya ditipu dan setelah sadar sudah pasti tidak rela.

Terkait dengan isu akan ditariknya subsidi BBM yang artinya harga BBM naik, kita tidak perlu panik. Sebab kepanikan massal yang mengesankan seolah-olah krisis energi akan memberi peluang untuk munculnya ekperimenter yang tidak bertanggungjawab seperti yang sudah saya ceritakan di atas.  Di artikel saya sebelumnya, sudah ada banyak sekali komentator yang mengaku telah berhasil membuat POMPA AIR TENAGA GRAVITASI, yang jika seandainya benar tentu dapat digunakan sebagai sumber energi pengganti BBM. Apakah pengakuan mereka benar??? Setidaknya sampai hari ini belum ada satupun dari pompa seperti itu yang dijual di pasaran.

Terimakasih dan salam eksperimen.

BENGKEL PAIJO GO INTERNASIONAL LAGI

Update info aktifitas Bengkel Paijo…

Tadi siang (4 Okt 2014, salah satu crew andalan Bengkel Paijo (Baskara) menerima surat dari LIPI yang berisi pemberitahuan bahwa ia akan dikirim oleh LIPI untuk mengikuti lomba International Expo for Young Inventor (IEYI) yang akan berlangsung di SMESCO Jakarta pada tanggal 29 Okt sampai 2 Nop yang akan datang. Keikutsertaan Bengkel Paijo dalam IEYI kali ini adalah yang kedua kalinya, setelah tahun lalu crew senior (Wisnu) dengan karya yang berjudul Detektor Telur Busuk sukses membawa pulang Medali Emas dan piala The Best Invention kategori Food & Agriculture dari IEYI di Kualalumpur serta mendapat penghargaan Special Award dari lembaga penelitian Thailand. Berkat prestasi tersebut, Wisnu diundang untuk menjadi bintang tamu dalam Kick Andy Show berjudul Mengejar Mimpi di Usia Dini yang telah ditayangkan Metro TV pada tanggal 25 dan 27 Juli yang lalu, dan dapat ditonton di You Tube: http://www.youtube.com/watch?v=DamUrCVlvCQ

Untuk IEYI kali ini, LIPI sekaligus mengikutkan 2 karya Baskara yaitu:

1. Electronic Wet Floor Sign (EWFS), yang merupakan Juara 1 lomba National Young Inventor Award (NYIA) 2013 di LIPI. Alat yang akan diikutkan IEYI pada kategori Safety & Health tersebut merupakan sebuah papan peringatan lantai basah yang dilengkapi dengan sensor untuk mendeteksi lantai basah dan akan mengedipkan lampu LED sebagai penanda bahwa lantai masih basah. Dengan memasang EWFS, maka keselamatan pejalan kaki di mall, sekolah, rumah sakit, hotel, dan tempat umum lainnya lebih terjamin karena terhindar dari kecelakaan terpeleset lantai basah. Pada IEYI kali ini, EWFS harus bersaing dengan 26 karya dari luar negeri (Hongkong, Malaysia, Philipines, Taiwan, Thailand) dan beberapa karya dari Indonesia lainnya.

2. Smart Water Gate-2 (SWG-2), yang merupakan salah satu karya Baskara yang legendaris (master piece) yang telah berhasil menjadi finalis beberapa lomba tingkat nasional yaitu: finalis Lomba Cipta Elektroteknik Nasional (LCEN) 2012 di ITS Surabaya, finalis Indonesia ICT Award (INAICTA) 2012 di Kemenkominfo, dan finalis National Young Inventor Award (NYIA) 2013 di LIPI. Alat yang akan ikut IEYI kategori Food & Agriculture tersebut merupakan sebuah alat yang berfungsi untuk membuka dan menutup pintu air tambak secara otomatis mengikuti siklus pasang air laut. SWG-2 dilengkapi dengan beberapa sensor untuk mendeteksi ketinggian air tambak dan air kanal (penghubung tambak dan laut) sehingga dapat memastikan bahwa timing membuka dan menutup pintu air pada saat yang selalu tepat menyesuaikan dengan pola pasang naik dan pasang surut air laut mengikuti kalender bulan. Hal tersebut sangat penting dalam kegiatan pertambakan ikan dan udang karena keterlambatan dalam pembukaan pintu air dapat menyebabkan tanggul jebol, sedangkan keterlambatan penutupan pintu air dapat menyebabkan air tambak habis sehingga ikan bisa mati. Dalam IEYI kali ini, SWG-2 harus bersaing dengan 9 karya dari luar negeri (Thailand, Taiwan, Philipines, dan Egypt) serta beberapa karya peserta lain dari Indonesia.

Mohon dukungan doa dari para crew, saudara, sahabat, dan netter semuanya agar rangkaian persiapan maupun acara aman terkendali, lancar jaya, dan sehat selamat semuanya serta berhasil membawa pulang medali emas. Terimakasih dan salam eksperimen.

 

Bengkel Paijo Masih Eksis di LCEN

Bengkel Paijo merupakan bengkel amatir untuk menyalurkan hoby para eksperimenter yang sudah mendekati obsesi dan maniak teknologi. Secara umum ada 3 fokus yang digeluti yaitu elektronika, komputer, dan teknologi tepat guna. Diantara fokus tersebut yang paling produktif adalah elektronika yang telah meloloskan belasan finalis di lomba tingkat nasional dan telah mengoleksi beberapa piala/medali/trophy juara nasional dan internasional. Sedangkan untuk bidang komputer, belum pernah mengikuti lomba tingkat nasional namun telah menghasilkan beberapa produk unik yang out of the box seperti Master Pembuat TTS, Master Desain Anyaman, dan lain-lain. Untuk bidang teknologi tepat guna, sudah ada beberapa produk yang diikutkan lomba namun baru ada satu yang berhasil meraih prestasi yaitu Mesin Paijo menjadi  finalis lomba Ristek-MedcoEnergy Award 2007 di Kementrian Ristek. Meskipun sekarang masih berstatus bengkel amatir, namun sudah ada rencana dan persiapan untuk menjadi bengkel profesional dalam beberapa tahun ke depan.  Bidang yang menjadi fokus tentu saja tidak jauh-jauh dari 3 bidang di atas meliputi desain, pembuatan protytype, produksi, dan pemasaran produk. Namun demikian, aktivitas menyiapkan anak-anak muda untuk mengikuti lomba tetap akan dilakukan untuk turut ambil bagian dalam membangun kemandirian teknologi bagi bangsa Indonesia. Meskipun saya jarang punya waktu untuk mengupdate blog ini, tapi percayalah bahwa saya selalu memantau komentar pembaca melalui email dan akan menjawab pertanyaan yang saya rasa harus saya jawab, meskipun tidak semuanya bisa/sempat saya jawab.  Berikut ini saya update informasi yang membuktikan bahwa Bengkel Paijo masih tetap eksis dengan meloloskan 3 tim finalis pada Lomba Cipta Elektroteknik Nasional (LCEN XVIII) kategori Applied Electronic di Institut Teknologi Sepuluh Nopember Surabaya yaitu: 1. Tim Gradasi, dengan karya berjudul Electric Traffic Sign, finalis peringkat-1. 2. Tim Ghifari, dengan karya berjudul Smart Lamp, finalis peringkat-5. 3. The A Team, dengan karya berjudul Helm Gedhek, finalis peringkat-8. Tim kebanggaan Bengkel Paijo tersebut terdiri dari anak-anak muda jagoan elektronika yang telah dan sedang digembleng secara intensif untuk memenangkan piala kejuaraan LCEN yang akan berlangsung 24-25 Mei yang akan datang. Disamping lomba LCEN, The A Team juga akan mewakili Indonesia dalam ajang International Expo for Young Inventor (IEYI) pada bulan Oktober tahun ini setelah berhasil meraih trophy juara-1 lomba National Young Inventor Award (NYIA) di LIPI akhir tahun lalu. Karya yang diusung berjudul Electronic Wet Floor Sign. Demikian update info, mohon bantuan doa agar persiapan final LCEN lancar dan berhasil memboyong piala dengan selamat sentosa sehingga Bengkel Paijo tetap eksis. Terimakasih dan salam eksperimen.

EWFS Juara-1 National Young Inventors Award 2013

Electronic Wet Floor Sign (EWFS) merupakan sebuah alat sederhana yang dikembangkan dari penanda lantai basah biasa. Fasilitas tambahan pada EWFS hanyalah berupa sebuah rangkaian elektronik yang berfungsi untuk mendeteksi kondisi lantai apakah dalam keadaan basah atau kering. Jika lantai basah karena barus selesai dipel, maka lampu merah akan menyala dan berkedip-kedip. Dan jika lantai sudah kering maka lampu tersebut akan padam dengan sendirinya.

Begitu sederhananya EWFS, sehingga nyaris tidak mampu menarik perhatian juri maupun pengunjung pameran. Lain halnya dengan Smart Water Gate-2 (SWG-2) yang dengan bunyi buzzer, kerlipan lampu indikator, dan gerakan buka-tutup pintu air langsung menyedot perhatian juri dan pengunjung terutama anak-anak sekolah. Sepanjang acara pameran, EWFS seolah tenggelam dalam gegap gempita dan gemerlapnya stand lain di gedung Widya Graha LIPI. Oleh karenanya, tidak pernah terlintas dalam pikiran saya kalau EWFS bisa mendapatkan piala apalagi meraih juara-1. Dari penampakan alat peraga, poster, dan penampilan penciptanya saja, semua stand finalis NYIA yang berjumlah 29 semuanya bagus-bagus dan ada beberapa stand yang sangat mengesankan saya. Namun takdir berkata lain. Ternyata di luar dugaan saya, stand EWFS dipilih oleh dewan juri sebagai pemenang dan mengantarkan Baskara sebagai Juara-1 NYIA 2013. Puji Tuhan.Gambar

Gambar

Bengkel Paijo Memecahkan Rekor di Lomba National Young Inventor Award 2013 LIPI

National Young Inventor Awards (NYIA) yang diselengarakan oleh LIPI merupakan salah satu lomba paling bergengsi di Indonesia. Perlu nyali yang besar, kreativitas, dan kerja keras untuk mengikuti lomba tersebut. Sejak diadakan tahun 2008 sampai sekarang, Bengkel Paijo baru  dua kali mengikuti lomba tersebut yaitu NYIA ke-5 tahun lalu dan NYIA ke-6 tahun ini. Bekal penting yang diandalkan untuk mengikuti lomba ini adalah pengalaman dari Lomba Cipta Elektroteknik Nasional (LCEN) di ITS Surabaya. Dengan bekal pengalaman tersebut, tahun lalu salah satu Crew Bengkel Paijo berhasil meraih Medali Perak NYIA serta meraih Medali Emas dan piala The Best Innovation di ajang International Expo for Young Inventor (IEYI) di Malaysia. Selain itu juga berhasil mendapatkan Special Award dari lembaga ilmu pengetahuan Thailand.

Sedangkan pada NYIA ke-6 sekarang ini, Bengkel Paijo mengikutkan total 5 karya dan 2 diantaranya lolos ke babak final. Dua karya tersebut adalah Electronic Wet Floor Sign pada peringkat 11, dan Smart Water Gate-2 pada peringkat ke-28 dari total 408 peserta dari seluruh Indonesia (Daftar Finalis NYIA 2013). Uniknya, dua karya tersebut dibuat secara perorangan oleh satu orang Crew saja, dan merupakan kejadian pertama dalam NYIA dimana seorang peserta berhasil meloloskan dua karya sekaligus dalam babak final.

Masuk babak final barulah tahap awal. Perjuangan yang sebenarnya baru dimulai. Selamat berjuang anakku … semoga sukses … doaku menyertaimu …

Terimakasih dan salam eksperimen.

LCEN, NYIA, IEYI, dan OSTW

Tidak terasa ternyata sudah 6 kali saya membimbing siswa dalam ajang Lomba Cipta Elektroteknik Nasional (LCEN) di ITS. LCEN memang merupakan lomba elektro yang paling bergengsi di Indonesia. Oleh karena itu tidak heran jika tingkat kompetisinya sangat ketat. Hal itu tentu saja membuat para peserta dan terutama finalis bekerja sangat keras untuk menjadi yang terbaik diantara yang sangat baik. Secara bobot materi, LCEN tidak kalah dengan lomba semacam NYIA yang diselenggarakan oleh Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) maupun INAICTA yang diselenggarakan oleh Kementrian Komunikasi dan Informasi (Kementrian Kominfo). Hal itu dibuktikan dengan adanya beberapa karya finalis dan pemenang LCEN yang berhasil masuk final dan menang dalam ajang NYIA maupun INAICTA. Contohnya adalah Baskara dengan karyanya Pintu Air Tambak Otomatis, finalis LCEN XVI 2012 yang berhasil menjadi finalis INAICTA 2012. Contoh kedua adalah Wisnu dengan karyanya Detektor Telur Busuk, finalis LCEN 2009 yang berhasil menjadi juara kedua NYIA 2012, dan oleh LIPI akan dikirim ke International Exhibition for Young Inventor (IEYI) di Kuala Lumpur bulan depan (9-11 Mei 2013). Selain itu, finalis yang bersangkutan juga diikutkan seleksi untuk Outstanding Student for The World 2013 (acara OSTW 2013 ke negara Inggris) bersama-sama dengan para pemenang LKIR yang diselenggaran oleh Kementrian Luar Negeri (akan diambil 8 orang dari 11 orang yang dicalonkan oleh LIPI). Pada tahun-tahun sebelumnya juga sudah ada beberapa finalis dan pemenang LCEN lain yang sukses di lomba NYIA maupun IEYI seperti Linus Nara putranya pak Gunawan Siswoyo (yang juga pembimbing legendaris LCEN sejak LCEN pertama).

Akhir kata, saya mohon dukungan dan doa dari para bloger dan netter agar Wisnu dapat berhasil meraih medali emas di ajang IEYI 2013 dan lolos seleksi OSTW 2013. Terimakasih dan salam eksperimen.

Master Desain Pola Anyaman Paijo

Tidak terasa sudah satu tahun tidak menulis di blog ini, ternyata kangen juga. Maklum, sekarang kan ada FB yang tiap hari dibuka. Tidak terasa juga bahwa sudah hampir setahun ini saya istirahat tidak melakukan eksperimen elektronika dan mesin, tapi hanya melakukan eksperimen komputer saja. Hasilnya sudah ada tapi belum 100% selesai, judulnya adalah: Master Desain Pola Anyaman. Untuk versi 2.1 sudah saya rilis untuk kalangan terbatas, sedangkan versi 3.1 sementara dalam proses finishing. Sebenarnya, idenya sudah ada sejak sekitar 5 tahun lalu, tetapi baru ada pemicu untuk memulai proyeknya pada awal tahun 2013 ini.

Secara umum, Master Desain Pola Anyaman merupakan sebuah software berbasis MS Excel untuk mempermudah proses pembuatan desain anyaman secara visual. Ukuran anyaman 40 x 40 petak, dan ada dua paket pilihan dengan masing-masing tersedia 4 warna bilah. Untuk paket MKHB tersedia warna Merah, Kuning, Hijau, Biru. Sedangkan untuk paket UBCH tersedia warna Ungu, Biru muda, Cokelat, Hijau. Untuk kombinasi warna bilah, disediakan fitur otomatis dan manual. Untuk memudahkan pelacakan pola, disediakan penomoran bilah menggunakan angka atau huruf sesuai selera user. Sedangkan untuk penggandaan pola, disediakan fitur otomatis untuk penggandaan pola vertikal maupun horizontal masing-masing 8 macam, dan disediakan juga penggandaan pola secara manual. Supaya para bloger dan netter tidak penasaran, di bawah ini saya sertakan screenshot dari desain yang dihasilkan dengan software tersebut. Contoh desain tersebut saya buat dalam waktu tidak lebih dari 3 menit saja. Terimakasih dan salam eksperimen untuk semua.

Anyaman-3

Pawang Naga LCEN

Pawang singa, pawang buaya, dan pawang ular, itu sudah biasa kita dengar. Tapi kalau pawang naga??? Istilah naga LCEN pertama kali muncul dalam pembicaraan kru Bengkel Paijo ketika persiapan babak final LCEN 2007. Baca entri selengkapnya »

« Older entries

Ikuti

Kirimkan setiap pos baru ke Kotak Masuk Anda.

Bergabunglah dengan 368 pengikut lainnya